Mencicipi Mie Janda yang Bikin Ketagihan

- Sabtu, 7 Maret 2020 | 22:42 WIB
Kedai Mie Janda
Kedai Mie Janda

Bermula pertemuan empat pemuda di teras musala. Tercetuslah kedai penganan yang unik dan menarik. Unik dari pilihan nama yang nyentrik dan mengundang kepenasaran. Menarik karena tersaji beragam rasa namun tetap nikmat dan bermanfaat. Ya, Mie Janda di Cibinong, Kabupaten Bogor jadi target para mania kuliner untuk mencicipi penganan yang istimewa.

Alhasil, seiring perjalanan waktu, dari mulai berdagang menggunakan tenda di pekarangan pertokoan di Jalan Mayor Oking Cibinong, kini sudah memiliki empat cabang dan bersiap mengembangkan usaha dengan memberdayakan para (calon) usahawan. Pantas pula dengan modal mini kini Mie Janda meraup keuntungan maksi. Modal awal Mie Janda pada tahun 2008 tidak lebih dari 25.000.000. Kini, dengan empat kedai dan 30 karyawan, bisa mendapat penghasil di atasa 250.000.000 dalam setiap bulannya.   

Lantas apa saja yang membedakan Mie Janda dengan kedai penganan dengan bahan dasar mie lainnya? Apa keunggulan Mie Janda sampai digandrungi banyak orang? Bagaimana strategi bertahan Mie Janda di tengah persaingan niaga yang makin kompetitif.

Satu, Mie Janda lahir dari keberanian dan kreativitas empat pemuda yang tak sengaja kerap bertemu di salah satu musolah di Kelurahan Ciriung, Kecamatan Cibinong, tak jauh ari Perumahan Ciriung Cemerlang.

Cucu Haris, Ahmadun, Syaiful Amal, dan Suwito adalah pemuda yang bekerja di tempat yang berbeda. Keempatnya jenuh dengan rutinitas menjadi anak buah dengan miskin gagasan alias tergantung perintah atasan. Tukar pikiran selepas Zuhur, Asar, atau bada Isya. Mereka diskusi. Lalu sepakat mendirikan usaha mie.

Kreativitas empat pemuda yang berasal dari Jawa dan Sunda itu ditunjukkan dengan gagasan-gagasan dari mulai pilih nama, cara bertahan, hingga sajian penganan yang selalu baru untuk disajikan bagi publik kuliner tanah air.

Kedua nama “Janda” yang sungguh menggoda. Pilihan “Janda” sejatinya sempat ditentang oleh sebagian warga dan pelanggan. Bahkan, tidak sedikit yang meninggikan nada emosi agar nama “Janda” tidak disematkan sebagai merk dagang.

“Iya, Kang, sempat jadi polemik pilihan nama “Janda” itu. Sebagian warga cenderung kurang sreg. Sampai ada yang datang langsung dan protes. Namun, setelah diskusi dengan para pinisepuh dan alim ulama Cibinong, nama “Janda” tetap kami pertahankan. Sebab, ketika nama “Janda” dikonotasikan selalu negatif, berarti alam pikiran mereka memang sedang negatif. Pun sebaliknya.  Hal yang membuat kami  tambah kuat, para pengguna internet di media sosial justru suka dangan pilihan nama yang kami apungkan,” Kata salah satu pendiri Mie Janda, Syaeful Amal ketika saya temui di kedai utama Mie Janda di Jl. Mayor Oking Jayaatmaja, Cibinong Bogor.

Nama Janda itu sendiri karena pendiri dan karyawannya sebagian besar dari Jawa dan Sunda. Selain merujuk pada suku bangsa, nama “Janda” itu merupakan singkatan dari Jajanan Tenda.

Halaman:

Editor: Adi Ginanjar Maulana

Tags

Terkini

Pentingnya Skrining Pribadi Sebelum Beraktivitas

Sabtu, 4 September 2021 | 15:46 WIB

7 Motor Paling Populer di 2021

Rabu, 18 Agustus 2021 | 13:29 WIB

11 Sumber Vitamin C Alami yang Bagus Hadapi Pandemi

Selasa, 17 Agustus 2021 | 10:47 WIB

6 Penyebab Rambut Ubanan Padahal Masih Muda

Minggu, 8 Agustus 2021 | 16:58 WIB

Covid-19 Bisa Menular Lewat Makanan? Ini Faktanya

Minggu, 8 Agustus 2021 | 14:26 WIB

Dituduh Lecehkan Pembantu, Ivan Gunawan Buka Suara

Minggu, 8 Agustus 2021 | 13:16 WIB

Denny Darko Ramal Ganjar Pranowo Jadi Presiden 2024

Minggu, 8 Agustus 2021 | 09:54 WIB
X