Sampah Sungai Cikeas Lebih dari 1000 Ton

- Selasa, 29 Oktober 2019 | 10:04 WIB
Petugas gabungan membersihkan tumpukan sampah bambu yang menggunung di Bendung Koja, Kecamatan Jatiasih, Kota Bekasi, Selasa (15/10/2019). (Dok. KP2C)
Petugas gabungan membersihkan tumpukan sampah bambu yang menggunung di Bendung Koja, Kecamatan Jatiasih, Kota Bekasi, Selasa (15/10/2019). (Dok. KP2C)

JAKARTA, AYOBOGOR.COM -- Ketua Komunitas Peduli Sungai Cikeas-Cileungsi, Puarman menyatakan, Kali Cikeas telah lancar kembali setelah dibersihkan selama dua minggu. Sebelumnya, kali tersebut ditutupi oleh sampah bambu sepanjang 15 meter, tepatnya di Bendung Kali Koja, Jatiasih, Kota Bekasi.

"Alhamdulillah setelah berjibaku selama 14 hari, Senin 28 Oktober 2019 pembersihan sampah bambu yang menyumbat sungai Cikeas telah selesai sehingga sungai kembali bersih dan lancar," kata Puarman, Senin (28/10).

Ia menjelaskan, lamanya proses pembersihan dikarenakan sampah yang ada di kali selebar 10 meter itu diperkirakan lebih dari seribu ton. "Kendalanya karena harus diangkat manual itu, ditambah cuaca yang sangat terik sehingga tidak maksimal," kata dia.

Padahal, ia menyebutkan, dalam pembersihan tersebut juga dikerahkan satu unit derek (crane). Namun, alat tersebut tidak cukup membantu, lantaran hanya dapat mengangkat batang pohon berukuran besar saja.

AYO BACA : Petugas Kebersihan Kabupaten Bekasi dan Bogor Bersihkan Sungai Cikeas

Di sisi lain, petugas tidak bisa lagi mengerahkan alat berat lainnya karena akses jalan ke lokasi begitu sempit. Ia menambahkan, keberadaan tanggul di lingkungan perumahan juga menjadikan petugas tidak leluasa bergerak.

Kemudian ia menjelaskan, petugas pembersihan kali tersebut berasal dari 11 instansi, baik dari lingkungan Bogor, Kota Bekasi, pemerintah pusat melalui Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung-Cisadane (BBWSCC), kepolisian, dan TNI.

Di sisi lain, Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Kota Bekasi, Yayan Yuliana menerangkan, Dinas Binas dan Sumber Daya Air akan memasang jaring sampah di titik tersebut. Namun, pembangunan tersebut harus menunggu anggaran disahkan. 

Dengan jaring tersebut, diharapkan sampah akan tersaring dan memudahkan untuk diangkat. Sejalan dengan itu, ia pun mengimbau agar masyarakat di hulu Kali Cikeas tidak membuang sampah ke sungai. "Ketika ada jaring, sampah tertahan di sana, pembersihan lebih mudah," kata Yayan.

Halaman:

Editor: Andres Fatubun

Tags

Terkini

Terpopuler

X