Aktivis Sebut Pembangunan Pedestrian dan Jalur Sepeda di Jalan Jendral Sudirman 'Proyek Gila'

- Senin, 15 November 2021 | 12:56 WIB
Lokasi calon pembangunan pedestarian di Jalan Jendral Sudirman Kota Bogor. (Yogi Faisal)
Lokasi calon pembangunan pedestarian di Jalan Jendral Sudirman Kota Bogor. (Yogi Faisal)

BOGOR TENGAH, AYOBOGOR - Proyek pembangunan pedestrian dan jalur sepeda di Jalan Jendral Sudirman Kecamatan Bogor Tengah, Kota Bogor, saat ini tengah menjadi sorotan.
 
Bagaimana tidak, pembangunan yang menelan anggaran sebesar Rp5 miliar itu bakal dikerjakan dalam kurun waktu kurang dari dua bulan pengerjaan. Tak aneh proyek pembangunan tersebut dinilai gila oleh sebagian kalangan.
 
Ketua Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Kota Bogor Fahreza Berliansyah menilai jika proyek pembangunan pedestarian dan jalur sepeda itu tergolong gila.
 
Sebab dengan nilai pekerjaan yang mencapai Rp5 mililar, waktu pengerjaan hanya sekitar satu bulan. Ia pun mengaku khawatir pekerjaan bakal tidak beres secara kualitas dan progres waktu, mengingat waktu pengerjaan yang mepet.
 
"Agak gila sih. Masa proyek Rp5 miliar, waktu pengerjaannya hanya sebulan. Jujur saya khawatir ini pekerjaannya tidak akan benar," katanya, Senin 15 November 2021.
 
Selain itu, Fahreza juga menyoroti adanya kabar proyek ini justru diperjualbelikan demi bisa mengejar target pembangunan. Ia pun berharap hal itu tidak terjadi.
 
Pihaknya mengingatkan Pemkot Bogor agar hal ini menjadi perhatian kedepannya dan tidak lagi terjadi. Sebab melaksanakan pembangunan fisik yang baru dimulai pada akhir tahun sangat beresiko. 
 
Proyek ini pun jadi perhatian banyak pihak, sehingga ia mengaku bakal mengawal proyek hingga tuntas lantaran duit rakyat yang digunakan tidak sedikit.
 
"Seharusnya Pemkot Bogor lebih sadar terkait apa yang akan dikerjakan. terutama terkait kualitasnya. Karena ini kan pakai uang rakyat kami akan awasi terus proyek ini. Jangan sampai hasilnya tidak sesuai dengan uang yang dianggarkan," ujarnya.
 
Wakil Ketua DPD Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kota Bogor Supriantona Siburian mengaku pesimis proyek yang punya waktu 46 hari pengerjaan itu bakal rampung tepat waktu.
 
Bagaimana tidak, akhir tahun di Kota Bogor akrab dengan lebih seringnya curah hujan tinggi. Ditambah kondisi sekitar jalan Sudirman yang padat akitfitas pada pagi hingga malam hari.
 
Ia pun mengingatkan kontraktor untuk tidak memperjualbelikan paket tersebut agar tetap menjaga kualitas dan spek pekerjaan. Baik pedestrian maupun jalur sepeda.
 
“Kalau buru-buru juga kan pengerjaannya tidak akan baik juga dan berpengaruh kepada kualitas. Semoga saja pekerjaan ini bisa sesuai dengan kualitas dan tepat waktu” tutupnya. 

Editor: Husnul Khatimah

Tags

Terkini

Batal Naik, UMK Kabupaten Bogor Masih Rp4.217.206

Rabu, 1 Desember 2021 | 16:18 WIB

Eksekusi Rumah Yatim Piatu di Bogor Berujung Ricuh

Selasa, 30 November 2021 | 20:01 WIB
X